BREAKING NEWS

Sunday, 7 October 2018

Dibalik Gempa Bumi dan Tsunami Palu Sulawesi Tengah


Para ilmuwan masih mencoba menentukan penyebab pasti gempa bumi dan tsunami yang terjadi pada hari Jumat pagi (28/9/2018) di Sulawesi Tengah. Bencana dahsyat itu diasumsikan para ahli, bukan gempa dorong seperti jenis sebagian besar tsunami di mana lempeng tektonik bergerak secara vertikal naik dan turun yang memindahkan air. Fenomena bencana di Palu adalah disebabkan oleh apa yang dikenal sebagai kesalahan strike-slip, di mana lempeng tektonik bergerak secara horizontal.

Menurut Phil Cummins, seorang profesor bencana alam di Australian National University, gempa bumi seperti yang terjadi di Sulawesi Tengah itu biasanya hanya menyebabkan tsunami yang sangat lemah.

Telah dikemukakan bahwa gempa bumi tersebut menyebabkan tanah longsor bawah laut yang besar dan menggantikan beban air. Tanah longsor bawah laut ini diperkirakan terjadi di teluk Palu, dekat dengan pantai, atau lebih jauh ke laut.

Umumnya tsunami disebabkan oleh gempa bumi ratusan mil dari pantai, dan getarannya jarang dirasakan di darat. Seperti yang dicatat oleh Cummins mengenai bencana di Palu, “Adalah tidak biasa untuk melihat bencana ganda seperti ini.” Dibutuhkan beberapa bulan penelitian lapangan dan eksplorasi bawah air untuk menentukan penyebabnya.

Ada klaim bahwa badan meteorologi dan geofisika Indonesia, BMKG, telah menghapus peringatan tsunami terlalu dini, sebelum gelombang menghantam pantai Palu. Dikabarkan pula bahwa pelampung laut yang mendeteksi gempa bumi dan tsunami sebagai bagian dari sistem peringatan dini belum diperbaiki selama enam tahun tidak berfungsi.

Namun, Cummins dan Adam Switzer, ketua sekolah lingkungan Asia di Nanyang Technological University di Singapura, sepakat bahwa bencana itu bukan kegagalan teknologi tetapi minimnya edukasi.

Berbeda dengan tsunami 2004 yang menghancurkan Asia selatan, gelombang ini tidak didorong oleh gempa bumi yang terjadi ratusan mil di laut. Sebaliknya yang terjadi di Palu adalah tsunami lokal akibat gempa dekat pantai. Diperkirakan bahwa gelombang tsunami menghantam Palu hanya 30 menit setelah gempa. "Bagi orang-orang di pantai dan di kota, gempa itu seharusnya menjadi peringatan dini," kata Switzer.

Switzer mengatakan bahwa dampak awal tsunami menyebabkan kerusakan paling besar, meskipun pergerakan puing ketika gelombang ditarik kembali juga terbukti mematikan. “Kehancuran terbesar dari tsunami umumnya adalah kekuatan air yang menabrak benda-benda ketika menghantam pantai. Air tsunami yang mengalir di antara bangunan juga mempercepat kerusakan, ”katanya.


Switzer mengatakan: "Ada sistem gangguan besar dan terdokumentasi dengan baik yang berjalan melalui Palu, yang panjangnya sekitar 200km. Peristiwa seperti ini pernah terjadi pada tahun 1937 dan peristiwa lainnya di awal 1900-an. Meskipun tidak jelas apakah itu menyebabkan tsunami. Sebuah makalah yang pernah diterbitkan pada tahun 2013 di mana disebutkan bahwa bentuk sesar Palu, lurus dan sangat panjang, memiliki potensi menyebabkan gempa bumi dan tsunami yang sangat merusak. Namun dokumen tersebut seolah terabaikan.

Dr Kerry Sieh, dari Earth Observatory of Singapore, mengatakan: "Telah diketahui bahwa patahan di Palu telah menyimpan strain dan mengakumulasi regangan pada beberapa sentimeter setiap tahun. Kondisi ini merupakan kesalahan sistematik yang sangat cepat terjadi selama bertahun-tahun."

Cummins mengatakan: “Fokus pada titik kegagalan teknologi di sini adalah salah arah karena ini adalah tsunami lokal. Dalam hal ini tidak dapat mengandalkan sistem peringatan agar orang-orang bisa menyelamatkan diri. Mereka tidak sanggup menunggu sirene atau peringatan, mereka harus bergerak cepat. Masalahnya adalah, dari apa yang saya lihat dari rekaman, banyak orang tampaknya tidak melakukan itu. ”

Dia menambahkan: “Entah mereka tidak tahu apakah perlu melakukan itu atau mereka tidak percaya apa pun yang akan terjadi? dalam kasus yang mengatakan orang-orang di Sulawesi tidak berpendidikan tentang apa yang perlu mereka lakukan dalam situasi ini. Itulah yang membunuh orang. ”

Pertanyaan tentang seberapa jauh jarak laut dimana tsunami berasal, dan seberapa besar kecepatannya? beberapa perkiraan telah menyebutkan bahwa tsunami di Palu bergerak di 500km/jam di teluk Palu dan melambat secara substansial sebelum menghantam pantai. Ombak setinggi enam meter di beberapa tempat dan mencapai hingga satu kilometer ke daratan.

Telah disebutkan bentuk sempit teluk Palu terkonsentrasi dan diperkuat kekuatan gelombang. "Bentuk teluk di Palu memainkan peran," kata Cummins. “kondisi ini dapat menyalurkan energi tsunami makin besar dan berpusat di ujungnya. Membuat tsunami bisa bergerak dengan kecepatan sangat tinggi.

Sumber: The Guardian

Share this:

 
Copyright © 2014 Sulawesi Diari. Designed by OddThemes | Distributed By Gooyaabi Templates